SISTEM JANTUNG DAN PEREDARAN DARAH PADA MANUSIA

Melanjutkan pelajaran tentang Pengertian, Fungsi dan Pelajaran Sistem Peredaran Darah Pada Manusia, salah satu contohnya adalah Jantung.


Setiap detak jantung, darah dikirim ke seluruh tubuh kita, membawa oksigen dan nutrisi ke setiap sel. Setiap hari, sekitar 10 liter (5 liter) darah di dalam tubuh serta berjalan berkali-kali melalui sekitar 60.000 mil (96.560 kilometer) pembuluh darah yang bercabang dan menyilang, menghubungkan sel-sel organ dan bagian tubuh manusia.



Berikut adalah Pengertian tentang Sistem Jantung dan Peredaran Darah, Masalah Jantung dan Sistem Peredaran Darah, dalam penjelasan Mapel Biologi di pelajarancg.blogspot.com

Tentang Sistem Jantung dan Peredaran Darah

Sistem peredaran darah terdiri dari jantung dan pembuluh darah, termasuk arteri, vena, dan kapiler. Tubuh kita sebenarnya memiliki dua sistem peredaran darah;
  1. Sirkulasi paru adalah loop pendek dari jantung ke paru-paru dan kembali lagi;
  2. Dan sirkulasi sistemik (sistem yang biasanya kita anggap sebagai sistem peredaran darah kita) mengirimkan darah dari jantung ke yang lain bagian tubuh kita dan kembali lagi.
https://pelajarancg.blogspot.com/


Jantung adalah organ penting atau inti dalam sistem peredaran darah. Sebagai pompa berongga dan berotot, fungsi utamanya adalah untuk mendorong darah ke seluruh tubuh. Pada umumnya menurut ahli, jantung adalah berdetak 60 hingga 100 kali per menit, tetapi bisa lebih cepat jika perlu. Ini artinya berdetak sekitar 100.000 kali sehari, lebih dari 30 juta kali per tahun, dan sekitar 2,5 miliar kali dalam 70 tahun seumur hidup manusia.


Jantung mendapat pesan dari tubuh yang memberi tahu kapan harus memompa lebih banyak atau sedikit darah tergantung pada kebutuhan individu. Ketika kita tidur, ia memompa cukup banyak untuk menyediakan jumlah oksigen yang dibutuhkan tubuh kita lebih rendah saat istirahat. Ketika kita berolahraga atau ketakutan, jantung memompa lebih cepat untuk meningkatkan pengiriman oksigen.


Jantung memiliki empat ruang yang dikelilingi oleh dinding-dinding yang tebal dan berotot. Itu terletak di antara paru-paru dan tepat di sebelah kiri tengah rongga dada. Bagian bawah jantung dibagi menjadi dua kamar yang disebut ventrikel kanan dan kiri, yang memompa darah keluar dari jantung. Dinding yang disebut septum interventrikular membagi ventrikel.


Bagian atas jantung terdiri dari dua kamar jantung lainnya, atrium kanan dan kiri. Atria kanan dan kiri menerima darah yang masuk ke jantung. Sebuah dinding yang disebut septum interatrial membagi atrium kanan dan kiri, yang dipisahkan dari ventrikel oleh katup atrioventrikular. Katup trikuspid memisahkan atrium kanan dari ventrikel kanan, dan katup mitral memisahkan atrium kiri dan ventrikel kiri.


Dua katup jantung lainnya memisahkan ventrikel dan pembuluh darah besar yang membawa darah meninggalkan jantung. Ini adalah katup pulmonik, yang memisahkan ventrikel kanan dari arteri pulmonalis yang menuju ke paru-paru, dan katup aorta, yang memisahkan ventrikel kiri dari aorta, pembuluh darah terbesar di tubuh.


Arteri membawa darah dari jantung. Mereka adalah pembuluh darah paling tebal, dengan dinding berotot yang berkontraksi untuk menjaga darah bergerak menjauh dari jantung dan melalui tubuh. Dalam sirkulasi sistemik, darah yang kaya oksigen dipompa dari jantung ke aorta. Arteri besar ini melengkung ke atas dan ke belakang dari ventrikel kiri, lalu kepala di depan kolom tulang belakang ke perut. Dua arteri koroner bercabang di awal aorta dan membelah menjadi jaringan arteri yang lebih kecil yang menyediakan oksigen dan makanan untuk otot-otot jantung.


Berbeda dengan aorta, arteri utama tubuh lainnya, arteri paru-paru, membawa darah yang kekurangan oksigen. Dari ventrikel kanan, arteri paru terbagi menjadi cabang kanan dan kiri, dalam perjalanan ke paru-paru di mana darah mengambil oksigen.


Dinding arteri memiliki tiga lapisan:
  1. Endothelium ada di bagian dalam dan memberikan lapisan yang halus agar darah mengalir melalui arteri.
  2. Media adalah bagian tengah arteri, terdiri dari lapisan otot dan jaringan elastis.
  3. Adventitia adalah penutup tangguh yang melindungi bagian luar arteri.


Ketika mereka semakin jauh dari jantung, arteri bercabang menjadi arteriol, yang lebih kecil dan kurang elastis.


Vena membawa darah kembali ke jantung. Mereka tidak berotot seperti arteri, tetapi mengandung katup yang mencegah darah mengalir mundur. Vena memiliki tiga lapisan yang sama dengan arteri, tetapi lebih tipis dan kurang fleksibel. Dua vena terbesar adalah vena kava superior dan inferior. Istilah superior dan inferior tidak berarti bahwa satu vena lebih baik daripada yang lain, tetapi mereka terletak di atas dan di bawah jantung.


Sebuah jaringan kapiler kecil menghubungkan arteri dan vena. Meski kecil, kapiler adalah salah satu bagian terpenting dari sistem peredaran darah karena melalui mereka nutrisi dan oksigen dikirim ke sel. Selain itu, produk limbah seperti karbon dioksida juga dihilangkan oleh kapiler.


Apa yang Dilakukan Sistem Jantung dan Peredaran Darah

Sistem peredaran darah bekerja erat dengan sistem lain di tubuh kita. Ini memasok oksigen dan nutrisi ke tubuh kita dengan bekerja dengan sistem pernapasan. Pada saat yang sama, sistem peredaran darah membantu membawa limbah dan karbon dioksida keluar dari tubuh.


Hormon - diproduksi oleh sistem endokrin - juga diangkut melalui darah dalam sistem peredaran darah. Sebagai pembawa pesan kimiawi tubuh, hormon mentransfer informasi dan instruksi dari satu set sel ke sel lainnya. Sebagai contoh, salah satu hormon yang diproduksi oleh jantung membantu mengendalikan pelepasan garam oleh ginjal dari tubuh.


Satu detak jantung lengkap membentuk siklus jantung, yang terdiri dari dua fase:
  1. Pada fase pertama, ventrikel berkontraksi (ini disebut sistol), mengirimkan darah ke sirkulasi paru dan sistemik. Untuk mencegah aliran darah mundur ke atrium selama sistol, katup atrioventrikular menutup, menciptakan bunyi pertama (lub). Ketika ventrikel selesai berkontraksi, katup aorta dan paru menutup untuk mencegah darah mengalir kembali ke ventrikel. Inilah yang menciptakan suara kedua (dub).
  2. Kemudian ventrikel mengendur (ini disebut diastole) dan terisi darah dari atria, yang merupakan fase kedua dari siklus jantung.

Sistem konduksi listrik yang unik di jantung menyebabkan jantung berdenyut dalam irama teratur. Sinoatrial atau SA node, area kecil jaringan di dinding atrium kanan, mengirimkan sinyal listrik untuk memulai kontraksi otot jantung. Node ini disebut alat pacu jantung karena menetapkan laju detak jantung dan menyebabkan sisa jantung berkontraksi dalam ritme.


Impuls listrik ini menyebabkan atria berkontraksi pertama, dan kemudian berjalan ke atrioventrikular atau AV node, yang bertindak sebagai semacam stasiun relay. Dari sini sinyal listrik bergerak melalui ventrikel kanan dan kiri, menyebabkan mereka berkontraksi dan memaksa darah keluar ke arteri utama.


Dalam sirkulasi sistemik, darah mengalir keluar dari ventrikel kiri, ke aorta, ke setiap organ dan jaringan dalam tubuh, dan kemudian kembali ke atrium kanan. Arteri, kapiler, dan vena sistem peredaran darah sistemik adalah saluran yang melaluinya perjalanan panjang ini berlangsung.


Setelah di arteri, darah mengalir ke arteriol yang lebih kecil dan kemudian ke kapiler. Sementara di kapiler, aliran darah mengirimkan oksigen dan nutrisi ke sel-sel tubuh dan mengambil bahan limbah. Darah kemudian mengalir kembali melalui kapiler ke venula, dan kemudian ke vena yang lebih besar sampai mencapai vena cavae.


Darah dari kepala dan lengan kembali ke jantung melalui vena cava superior, dan darah dari bagian bawah tubuh kembali melalui vena cava inferior. Kedua vena cavae mengirimkan darah yang kekurangan oksigen ini ke atrium kanan. Dari sini darah keluar untuk mengisi ventrikel kanan, siap dipompa ke sirkulasi paru-paru untuk mendapatkan lebih banyak oksigen.


Dalam sirkulasi paru-paru, darah rendah oksigen tetapi tinggi karbon dioksida dipompa keluar ventrikel kanan ke arteri pulmonalis, yang bercabang dua arah. Cabang kanan menuju ke paru-paru kanan, dan sebaliknya.


Di paru-paru, cabang-cabang membelah lebih jauh menjadi kapiler. Darah mengalir lebih lambat melalui pembuluh-pembuluh kecil ini, memungkinkan waktu untuk pertukaran gas antara dinding kapiler dan jutaan alveoli, kantung udara kecil di paru-paru.


Selama proses yang disebut oksigenasi, oksigen diambil oleh aliran darah. Oksigen mengunci molekul yang disebut hemoglobin dalam sel darah merah. Darah yang baru diberi oksigen meninggalkan paru-paru melalui pembuluh darah paru-paru dan kembali ke jantung. Ia memasuki jantung di atrium kiri, kemudian mengisi ventrikel kiri sehingga dapat dipompa ke dalam sirkulasi sistemik.


Masalah Jantung dan Sistem Peredaran Darah

Masalah dengan sistem kardiovaskular adalah umum bahkan lebih dari 50 juta orang Indoneisa memiliki beberapa jenis masalah jantung. Tetapi masalah kardiovaskular tidak hanya memengaruhi orang tua karena banyak masalah jantung dan sistem peredaran darah juga memengaruhi anak-anak dan remaja.

Masalah jantung dan peredaran darah dikelompokkan ke dalam dua kategori:

  1. Bawaan (masalah hadir saat lahir) dan;
  2. Didapat (masalah berkembang beberapa saat setelah lahir).


1. Kelainan jantung bawaan

Kelainan pada struktur jantung ini ada sejak lahir. Sekitar 8 dari setiap 1.000 bayi baru lahir memiliki kelainan jantung bawaan mulai dari ringan hingga berat. Cacat ini terjadi saat janin berkembang dalam rahim ibu dan biasanya tidak diketahui mengapa mereka terjadi. Beberapa cacat jantung bawaan disebabkan oleh kelainan genetik, tetapi sebagian besar tidak. Apa yang dimiliki oleh semua kelainan jantung bawaan adalah bahwa mereka melibatkan perkembangan jantung yang tidak normal atau tidak lengkap.


Tanda umum dari kelainan jantung bawaan adalah murmur jantung berupa suara abnormal seperti suara tiup atau tiupan suara yang terdengar saat mendengarkan jantung. Biasanya murmur jantung dideteksi oleh dokter yang mendengarkan jantung dengan stetoskop selama pemeriksaan rutin. Murmur sangat umum terjadi pada anak-anak dan dapat menjadi "murmur polos" yang ditemukan di jantung yang sehat. Murmur lain dapat disebabkan oleh kelainan jantung bawaan atau kondisi jantung lainnya.


2. Aritmia

Aritmia jantung, juga disebut disritmia atau gangguan irama, adalah masalah dalam irama detak jantung. Mereka mungkin disebabkan oleh kelainan jantung bawaan atau mereka mungkin didapat kemudian. Aritmia dapat menyebabkan irama jantung menjadi tidak teratur, cepat, atau lambat secara tidak normal. Aritmia dapat terjadi pada usia berapa pun dan dapat ditemukan selama pemeriksaan fisik rutin. Tergantung pada jenis gangguan irama, aritmia dapat diobati dengan obat-obatan, pembedahan, atau alat pacu jantung. Beberapa aritmia tidak berbahaya.


3. Kardiomiopati

Penyakit kronis ini menyebabkan otot jantung (miokardium) menjadi lemah. Biasanya, ini pertama-tama memengaruhi bilik jantung, ventrikel, dan kemudian berkembang dan merusak sel-sel otot dan bahkan jaringan di sekitar jantung. Dalam bentuknya yang paling parah, dapat menyebabkan gagal jantung dan bahkan kematian. Kardiomiopati adalah alasan nomor 1 untuk transplantasi jantung pada anak-anak.


4. Penyakit arteri koroner

Gangguan jantung paling umum pada orang dewasa, penyakit arteri koroner disebabkan oleh aterosklerosis. Deposit lemak, kalsium, dan sel-sel mati, yang disebut plak aterosklerotik, terbentuk di dinding bagian dalam arteri koroner (pembuluh darah yang memasok jantung) dan mengganggu aliran darah yang lancar. Aliran darah ke otot jantung bahkan dapat berhenti jika trombus, atau gumpalan, terbentuk di pembuluh koroner, yang dapat menyebabkan serangan jantung. Pada serangan jantung (atau infark miokard), otot jantung menjadi rusak karena kekurangan oksigen, dan kecuali aliran darah kembali dalam beberapa menit, kerusakan otot meningkat dan kemampuan jantung untuk memompa darah terganggu. Jika gumpalan dapat larut dalam beberapa jam, kerusakan pada jantung dapat dikurangi. Serangan jantung jarang terjadi pada anak-anak dan remaja.


5. Hiperkolesterolemia (kolesterol tinggi)

Kolesterol adalah zat lilin yang ditemukan dalam sel-sel tubuh, dalam darah, dan dalam beberapa makanan. Memiliki terlalu banyak kolesterol dalam darah, juga dikenal sebagai hiperkolesterolemia, merupakan faktor risiko utama penyakit jantung dan dapat menyebabkan serangan jantung.


Kolesterol dibawa dalam aliran darah oleh lipoprotein. Dua jenis - Lipoprotein densitas rendah (bahasa Inggris: low-density lipoprotein, beta-2 lipoprotein, LDL) dan Lipoprotein densitas tinggi (bahasa Inggris: high-density lipoprotein, HDL) - adalah yang paling penting. Kadar kolesterol LDL yang tinggi (kolesterol jahat) meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung dan stroke, sedangkan kadar kolesterol HDL yang tinggi (kolesterol baik) dapat melindungi mereka.


Tes darah dapat mengukur apakah kolesterol seseorang terlalu tinggi. Kadar kolesterol total anak adalah garis batas jika 170 hingga 199 mg / dL, dan dianggap tinggi jika di atas 200 mg / dL.


Sekitar 10% remaja antara 12 dan 19 memiliki kadar kolesterol tinggi yang menempatkan mereka pada peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.


6. Tekanan darah tinggi (hipertensi).

Seiring waktu, tekanan darah tinggi dapat merusak jantung, arteri, dan organ tubuh lainnya. Gejala dapat termasuk sakit kepala, mimisan, pusing, dan pusing. Bayi, anak-anak, dan remaja dapat memiliki tekanan darah tinggi, yang mungkin disebabkan oleh faktor genetik, kelebihan berat badan, diet, kurang olahraga, dan penyakit seperti penyakit jantung atau penyakit ginjal.


7. Penyakit Kawasaki

Juga dikenal sebagai sindrom kelenjar getah bening mukokutan, penyakit Kawasaki mempengaruhi selaput lendir (selaput mulut dan saluran pernapasan), kulit, dan kelenjar getah bening (bagian dari sistem kekebalan tubuh). Ini juga dapat menyebabkan vaskulitis, peradangan pembuluh darah. Gangguan kesehatan tersebut dapat mempengaruhi semua arteri utama di dalam tubuh termasuk arteri koroner. Ketika arteri koroner menjadi meradang, seorang anak dapat mengembangkan aneurisma, yang melemah dan bintik-bintik menonjol di dinding arteri. Ini meningkatkan risiko pembentukan gumpalan darah di daerah yang melemah ini, yang dapat menyumbat arteri, yang mungkin menyebabkan serangan jantung. Selain arteri koroner, otot jantung, lapisan, katup, atau membran luar yang mengelilingi jantung bisa meradang. Aritmia atau fungsi abnormal dari beberapa katup jantung dapat terjadi. Penyakit Kawasaki telah melampaui demam rematik sebagai penyebab utama penyakit jantung pada anak-anak.


8. Penyakit jantung rematik

Biasanya komplikasi infeksi tenggorokan yang tidak diobati, demam rematik dapat menyebabkan kerusakan jantung permanen dan bahkan kematian. Paling umum pada anak-anak antara 5 dan 15 tahun, itu dimulai ketika antibodi yang diproduksi tubuh untuk melawan infeksi radang mulai menyerang bagian lain dari tubuh. Mereka bereaksi terhadap jaringan di katup jantung seolah-olah mereka adalah bakteri strep dan menyebabkan katup jantung menebal dan meninggalkan bekas luka. Peradangan dan melemahnya otot jantung juga dapat terjadi. Biasanya, ketika infeksi radang tenggorokan segera diobati dengan antibiotik, kondisi ini dapat dihindari.


9. Stroke

Stroke terjadi ketika suplai darah ke otak terputus atau ketika pembuluh darah di otak meledak dan menumpahkan darah ke area otak, menyebabkan kerusakan sel-sel otak. Anak-anak atau bayi yang mengalami stroke mungkin tiba-tiba mati rasa atau lemah, terutama di satu sisi tubuh, dan mereka mungkin mengalami sakit kepala, mual atau muntah yang mendadak, dan kesulitan melihat, berbicara, berjalan, atau bergerak. Selama masa kanak-kanak, stroke jarang terjadi.


Pelajari:



Banyak berolahraga, makan makanan bergizi, mempertahankan berat badan yang sehat, dan melakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur adalah cara terbaik untuk membantu menjaga kesehatan jantung dan mencagah serta menghindari masalah jangka panjang seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan penyakit jantung.


Sekian untuk pelajarancg.blogspot.com dalam pembahasan untuk melanjutkan pelajaran tentang Pengertian, Fungsi dan Pelajaran Sistem Peredaran Darah Pada Manusia salah satu contohnya adalah Jantung, semoga bermanfaat!!!!!.

Bagikan:

Pelajari:

Belum ada tanggapan untuk "SISTEM JANTUNG DAN PEREDARAN DARAH PADA MANUSIA"

Post a Comment